Sunday, January 25, 2009

Special Report YANGON (Part 1)

Akhirnya aku berkesempatan untuk melayan blog ini.. Selain laluan internet yang agak lembab di Yangon, alasan lainnya adalah aku terlalu sibuk dengan atucara yang telah disediakan oleh penganjur iaitu New Zero Art Space. Aye Ko, pengasas ruang ini pernah aku temui sewaktu pameran kumpulan kami di Berlin dan Chiangmai melalui Heinreich Boll Foundation beberapa tahun lalu. Di sini, dia dan dua orang pelukis Myanmar iaitu Ko Jue dan Ko Z terlalu baik dan sudah pun aku dan Mel anggap macam adik-beradik. Aku akan mulakan cerita mengikut hari pertama supaya ada naratiflah sikit perjalanan aku kali ini.

19 JANUARI 2009

Disambut Ko Jue dan Suzie di lapangan terbang Yangon yang agak classy walau tak secanggih KLIA. Check in di Hotel Panorama di Pansodan Street. First impression pada aku, kota ini ala-ala Saigon tapi tidak seteruk Dhaka. Penduduk Yangon tidak boleh memiliki motosikal kerana dilarang pemerintah. Aku rasa ada rasionalnya, jika tidak akan jadi kota motosikal macam di HoChinMinh (Saigon). Kacau bilau jalanraya dibuatnya! Jadi di Yangon hanya pegawai-pegawai kerajaan saja yang boleh ada motosikal.


Beberapa pelukis seperti Mella & Nindityo (Indonesia), Ronaldo & Mannet (Filipina) dan Kai Lam (Singapura) sudah pun sampai awal. Kami dibawa ke sebuah taman bernama Seinn Lann So Pyay Garden (untuk apa aku sendiri kurang pasti). Tapi mungkin sekadar untuk sessi ‘ice-breaking’ di samping mencuci mata kerana di sini adalah port untuk anak-anak muda berdating hehe..

Malamnya ada ‘welcome dinner’ dan yamseng untuk meraikan kedatangan seniman-seniman dari luar negara. Kami berkenal-kenalan dan bertukar informasi, berfoto-fotoan dan berbla-bla-bla an hingga lewat malam












20 JANUARI 2009

Hari ini tetamu dibawa bersiar-siar. Pada mulanya aku rasa agak pelik kerana sepanjang pengalaman aku di lain negara, selalunya acara makan angin dilakukan setelah pameran dan bengkel selesai.Program seni yang sepatutnya berlangsung pada hari ini ditunda kerana penganjur masih menunggu permit. Leceh..leceh..

Jadi hari ini kami ke Shwedagon Pagoda dan Muzium Nasional Yangon. Dapatlah sedikit gambaran tentang budaya dan sejarah mereka. Pagoda di sini besar yang amat. Aku sempat merakam detik para pemuja menempah plet emas asli yang dituris nama mereka dengan warna merah. Plet ini kemudian diusung dengan sebuah buaian (yang agak gedik gitu)menuju ke menara pagoda utama. Plet itu nanti akan diabadikan di situ sebagai sumbangan (ataupun korban) pengikut yang ada nazar tertentu. Semasa buaian bergerak, mereka berzikir 'paa ruu paa ruu'.


Sepertimana di lain-lain kuil nusantara, aku mengambil kesempatan melihat elemen seni yang ada pada senibinanya sebagai perbandingan dengan landskap kita. Ukiran kayu mereka cantik juga tapi tak seindah dan sehalus ukiran di Terengganu. Di sini patung-patung Buddhanya dihias dengan halo lampu berkelip warna-warni. Sangat psikedelik. Aku dan Mel dua-dua cakap "cooool.."




6 comments:

iseparkingproject said...

best,best,best,best,

kamal sabran said...

damn cool yo

Kidaisuke said...

lembab sgt ke internet kat yaigon tu?
susah sgt nk skype.
bile dpat skype asyik putus jee

btw jgn lupe beli souveniers utk ktorg tau

guru besar haneem kaydeen said...

kidaisuke..lembab untuk yahoo dan skype je kot

Mohd Jayzuan said...

bergayanya dengan baju MUCK. hehe.

guru besar haneem kaydeen said...

kalau ada baju Bloodymary lagi bergaya weh :)