Tuesday, June 30, 2009

Tanpa Tajuk


TANPA TAJUK: Cerita-cerita Seni Rupa oleh Tengku Sabri Ibrahim (2009, Tinta Publishers)

Hujung minggu lalu aku sempat menjenguk Frinjan. Seronok berjumpa kawan-kawan. Paling seronok dijumpakan dengan sebuah penerbitan baru 'TANPA TAJUK: Cerita-cerita Seni Rupa'oleh Tengku Sabri, pengarca sohor yang membuat majalah Tanpa Tajuk dulu-dulu. Beliau yang mempopularkan perkataan 'serum' (seni rupa malaysia) pada masa itu. (Terima kasih Alina kerana menunjukkan kepada aku buku ini.)

Di dalam gerabak keretapi menuju pulang ke Ipoh aku mematikan masa dengan 'menelaah'hampir seluruh buku ini. Ada empat bahagian iaitu Teori,Kawan & Peristiwa, Catatan & Cerita serta Pernyataan Artis. Ada kisah persandingan Paiman di Balai Seni Lukis Negara, ada kisah Jeri Azhari membuat seni perfomans 'Mencari Ahmad' dengan berpuasa selama 336jam sambil menggulung kertas untuk instalasi ISAnya, ada kisah jerebu di Pekan Seni Ipoh dan macam-macam yang nostalgik dalam seni kita. Segmen 'catatan dan cerita' juga sangat menghiburkan. Kisah-kisah lucu yang kadang-kadang terpercik ke batang hidung sendiri dilakarkan dengan begitu simple tapi tajam.

Inilah sebuah buku yang patut berada dalam setiap genggaman pelajar, penggiat dan peminat seni rupa. Highly recommended.
Buku ini boleh didapati melalui Encik Zulhabri dari Gerakbudaya pada harga RM 28.Tel: 019 3893804.

Psst..Buku aku sedang dalam proses editing dan bakal diterbitkan sebuah universiti berstatus apex hehe..Tungguuuu..

Thursday, June 25, 2009

Takziah BN Sg Siput

Petang Ahad lalu aku dan keluarga pergi menziarahi seorang balu yang baru kematian suami. Wanita yang kami panggil Kak Wan itu pernah menjaga dua orang anak-anakku sewaktu kecil tatkala aku begitu sibuk dengan karier yang baru diceburi. Setelah mereka berpindah kami putus hubungan agak lama sehinggalah setahun dua ini kami kadangkala bertembung di sekolah anak atau di kedai.

Petang Ahad lalu Kak Wan membuka rahsia. Arwah yang berpulang pada 15 Mei 09, yang merupakan Setiausaha BN Sungai Siput, Perak rupa-rupanya seorang pengikut setia blog Sendawa. Malah beliau pernah juga meninggalkan komen menyakat aku. Aku tidak pernah marah. Malah sekarang merasa begitu terharu di atas kesudian beliau menjenguk blog yang tak seberapa ini.

Malam ini malam Jumaat. Aku sedekahkan bacaan Yassin untuk Allahyarham Husnizaim bin Yahya, bapa kepada 7 anak. Walau mungkin berbeza pendapat dan prinsip, kita makan di restoran yang sama, menghirup udara yang sama, mengucap kalimah yang sama…

Selain itu sama-samalah kita sedekahkan Al-Fatihah untuk pelukis Mansor Ghazalli yang meninggal dunia sehari sebelum pelancaran pameran solo beliau di RA Fine Arts. Majlis Belasungkawa dan penutup pameran akan berlangsung pada hari Ahad ini, jam 2 petang di galeri yang sama. Kita jumpa di sana, Insyaallah.

Semoga roh mereka ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Amin.

PESTA JIWA MUDA MUDI

Tiga acara pementasan seni & budaya ini kalau boleh jangan harus dilepaskan. Para artis tahap dewa dan diva bakal menggegarkan sanubari anda dengan sentuhan magis mereka.

Aku sendiri sedang menepuk-nepuk dahi kerana tidak dapat ke Bagan malam esok(dem!) kerana ada dating di kota lumpur. Apa-apa pun selamat untuk kreativiti semua!



Acara: PENTAS KITA…KARYA KITA…
Hos: Bloggers Network @ Perak & Lantera Jiwa
Tarikh: 26 Jun 2009
Masa: 8.30 malam
Tempat: Laman Teratak Budi Ust. Ariffin Ngah Nasution, Bagan Datoh Perak (Selepas Stesen Minyak BHP Sungai Sumun )Bloggers Network@Perak
Seniman: Pyanhabib, Meor, Nik, Kulup Sakah, Mhd Hariry, Airmas, Mat Saman Kati, Bloggers Network@Perak




Acara: PEKAN FRINJAN edisi 3.0
Hos: Pekan Frinjan
Tarikh: 27 June 2009
Masa: 17:00 - 23:00
Tempat: Laman Menara Jam (belakang Plaza Alam Sentral), Dataran Shah Alam
Seniman: Khottal, Adam Kasturi, Hasmi Hashim, Isham, Rahmat Haron, Dila Raden, Alina Abdullah dll




Acara: MALAM SENI RAKYAT
Hos: CRG Communication & Pejabat ADUN Kajang
Tarikh: 4 Julai 2009
Masa: 9.00 malam
Tempat: Dewan Cempaka, Majlis Perbandaran Kajang
Seniman: Hishamuddin Rais, Pyanhabib, Meor, Nik, Black, Rahmat Haron, Mei Chern. Tetamu istimewa – A.Samad Said

Thursday, June 18, 2009

FLYING KISSES TO ALLAH



FROM MADINAH TO MAKKAH (1-13 June 2009)
Syukur Alhamdulillah, tercapai juga hajat aku menyempurnakan Umrah setelah beberapa tahun teringin melakukannya. Tak tahu bagaimana hendak jelaskan segala pengalaman di Tanah Suci dalam perkataan kerana ianya terlalu surreal, terlalu lazat, terlalu mistik. Kalau dulu aku agak skeptik dengan kenyataan jemaah yang menceritakan kenikmatan sekembali dari sana, kini setelah benar-benar menempuhi segala prosedur untuk menjadi tetamuNya barulah aku sedar tentang hakikat itu. Barulah aku mengerti tentang manis dan estetiknya lambaian kaabah yang diperkatakan ramai. Bersyukur besar aku kerana dipersudikanNya ke sana.

Dua peristiwa yang paling memberi nikmat kepuasan hingga terlerai berderainya perasaan hiba adalah ketika aku berjaya memasuki Raudhah (taman-taman syurga)di luar makam Rasulullah s.a.w di Masjid Nabawi, Madinah serta tatkala melekapkan pipi dan dada ke Kaabah (di Masjidil Haram, Makkah) setelah berpeluang sembahyang sunat di Hijri Ismail iaitu di kawasan cucur emas. Dan kemudiannya setelah berayak-ayak dengan para jemaah entah dari pelusuk mana, akhirnya dapat juga aku mengusap Hajarul Aswad sekitar dua minit. Walau teringin benar mengucupnya, atas dasar keselamatan dan takut dijatuh haram, dengan payah aku meloloskan diri dan beredar dari asakan manusia yang menyendati ruangan itu. Puas. Senyum dengan titis yang bergenang di hujung mata. Yay!!

(Foto di Makkah):














































Aku ke sana - bermuhrimkan bapa saudara (adik arwah abah) - dengan memikul sebuah tanggungjawab besar membawa sekali ibu mertuaku berusia 80 tahun. Beliau melakukan segalanya sendiri, kecuali untuk kegiatan Sa’i (yang jarak berjalan tujuh pusingannya hampir 4km) aku mengupah penolak kerusi roda untuk membawanya. ‘Supergranny’ ini dapat buat lima manakala aku selamat mengerjakan tujuh kali umrah. Berbanding dengan hotel di Madinah yang hanya beberapa meter dari Masjid Nabawi, hotel di Makkah agak jauh, sekitar 1km pergi balik berjalan kaki dari Masjidil Haram. Cobaan.. Bayangkan, pada hari mengerjakan umrah dicampur empat kali waktu solat (maghrib terus tunggu ke isya’), kami akan menggunakan tenaga untuk berjalan kaki sejauh lebih kurang 10km. Wah, bila difikir semula rasa macam nak pitam pun ada. Maknanya, hanya untuk menyelesaikan hari pelaksanaan umrah saja aku sudah berjalan kaki sebanyak 70km di selimuti suhu sekitar 45 Celcius !! (Bagi kawan-kawan Muslim yang berkemampuan tapi masih belum ke sana, eloklah pergi tatkala kesihatan masih baik kerana hijrah yang ini menuntut stamina tinggi rupanya. Belum lagi mengerjakan Haji you).


Hari terakhir di Makkah, aku dan ibu mertua melepak lama sikit di tingkat satu masjid setelah selesai subuh pada jam 4.30 pagi. Kami sambung mengaji. Jumlah muslimah semakin menyusut. Tinggal beberapa orang saja. Ada yang mengaji, ada yang berzikir, ada yang tidur sementara menunggu Zuhur. Sekitar jam 8.30 pagi tiba-tiba seorang perempuan bangsa asing yang agak berumur (kelihatan seperti pakistan atau iran) muncul dari sebelah kiri dan memegang lengan aku. Berulangkali dia membacakan ayat dari satu surah sambil memandang tepat ke wajahku. Alamak..apa ni..dalam hati aku berdetak. Suspen la pulak. Aku layan saja mengangguk-angguk dan bersama-sama ibu mertua mencari mukasurat mana terletaknya surah tersebut. Setelah terjumpa, wanita tadi senyum dan berlalu pergi. Hingga ke hari ini, aku masih mengendong getar rasa ‘curious’ itu. Adakah peristiwa itu menandakan apa-apa? Adakah itu jelmaan malaikat atau jin atau penyembah matahari atau sekadar wanita tua yang ingin berkongsi ilmu? Adakah ini sebuah ilham untuk seni video terbaru atau catan agung aku nanti? Jeng..jeng..jengggg jangan biarkan diri anda diselubungi……..misteri.
Apa-apa pun, mungkin elok juga aku paparkan terjemahan ayat tersebut. Aku masih menggaru kepala yang tidak gatal. Tolong siapa-siapa pecahkan kebuntuan ini.

Terjemahan Surah Al-Shams :
Dimulai dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
1. Demi matahari dan sinar cahayanya di pagi hari;
2. Dan bulan apabila ia mengiringinya;
3. Dan siang apabila ia (semakin) terang-benderang;
4. Dan malam apabila ia menyelubunginya (dengan gelap-gelita).
5. Demi langit dan pembinaannya.
6. Demi bumi dan hamparannya.
7. Demi jiwa (manusia) dan penyempurnaan (kejadiannya).
8. Maka(Allah) mengilhamkannya(untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan dan membawanya kepada ketaqwaan.
9. Sesungguhnya berjayalah orang yang menyucikan jiwanya;
10. Dan sesungguhnya hampalah orang yang mengotorinya.
11. (Ingatlah), kaum Thamud telah mendustakan (Rasul-Nya) dengan sebab perbuatan derhaka mereka yang melampaui batas.
12. Ketika bangkit orang yang sehabis-habis jahat antara mereka memimpin mereka.
13. Maka berkatalah Rasulullah (Nabi Salih) kepada mereka, “(Janganlah kamu ganggu) unta betina daripada Allah itu dan (janganlah kamu menyekatnya daripada mendapat) air minumnya (supaya kamu tidak ditimpa azab)!”
14. Lalu mereka mendustakan (pesanan) Rasul serta menyembelih unta itu. Dengan sebab dosa mereka, maka Tuhan menimpakan mereka dengan azab yang membinasakan serta Dia meratakan azab itu meliputi mereka (sehingga hancur binasa kesemuanya);
15. Dan Allah tidak menghiraukan kesudahan(mereka) yang sedemikian, (kerana itu adalah balasan yang adil).



Di sana, aku berkesempatan melakukan sembahyang jenazah. Setiap waktu tanpa gagal ada saja mayat untuk diempatkalitakbirkan. Buat pertama kali juga aku ikut sembahyang Jumaat. Terlalu banyak kisah-kisah spiritual dan perihal budaya yang nak diceritakan tapi cukuplah sekadar imej foto-foto yang aku rakam ini menglipurlarakannya. Gambar-gambar di dalam Masjidil Haram semuanya gambar curi. Jika bertembung dengan polis masjid ketika berfotoan, nescaya kamera dirampas, tak pun dihempas! Selain ke Madinah Al-Munawarrah dan Makkah Al-Mukarramah, aku berkesempatan ziarah ke Dubai dan Jeddah. Di Dubai sempat ikut city tour melihat Burj dan Palm Jumeira. Di Jeddah, teruja melihat ratusan arca awam di bandarnya selain menyedut bauan Laut Merah. Selamat menonton!

Biar gelandangan fizikal, jangan gelandangan spiritual
Rawk on..☺



ps: aku masih nak rileks minggu ni. kerja-kerja seni akan dimulai isnin depan.telefon masih tutup hahaha..sabar ye. sabar itu separuh dari iman